Teknologi Lampu Penyinaran Kuno DI MESIR Kuno


Teknologi Lampu Penyinaran Kuno DI MESIR Kuno

Mesir kuno adalah salah satu yang paling mengesankan peradaban yang didirikan oleh manusia. Mesir kuno yang luas seperti pengalaman dan pengetahuan yang tidak dapat urutan primitif dari masyarakat. Diantara deviated pemuja Mesir, terdapat wisemen yang memiliki kebijaksanaan yang berasal dari zaman Nabi Nuh (pbuh) dan Nabi Ibrahim (pbuh). Yahudi wisemen ini digunakan untuk mempekerjakan pengetahuan dari periode sebelumnya nabi. Salah satu contohnya adalah pengetahuan menggunakan listrik untuk penerangan.

Penemuan di berbagai dinding ukiran atau friezes ditemukan di Hathor Kuil Dendera Kompleks Candi di Mesir telah diturunkan terutama menarik satu bagian dari informasi tentang Mesir kuno. Banyaknya bagian dari friezes, di bawah, berada di Kompleks Candi Dendera. Ini menunjukkan bahwa Mesir kuno yang diperoleh dengan menggunakan pencahayaan bulbs dan teknik arc cahaya.

Menutup pemeriksaan ini gambar di Kuil Hathor menunjukkan bahwa isolasi tegangan tinggi digunakan, seperti yang hari ini-ini didukung oleh segi empat kolom menyerupai sebuah bola lampu (diyakini telah digunakan sebagai bahan isolasi dan dikenal sebagai Djed kolom.) Ini mengherankan kemiripannya dengan cahaya bulbs kami gunakan hari ini adalah yang paling mengesankan.

Dalam siaran dokumenter pada bulan September 1996 oleh American ABC saluran, pencahayaan sistem ini telah diuji oleh para ilmuwan sebelum kamera. Sukses sekali lagi dicapai dan cahaya diperoleh. Ini pada dasarnya adalah sebuah bola lampu dan bekerja melalui teknik yang ditampilkan dalam lukisan dinding Mesir kuno, sehingga memberikan cahaya. Dalam video yang berikut, Anda dapat melihat bagaimana cahaya yang diperoleh melalui metode yang digunakan oleh Mesir kuno.

Dalam hal ini lukisan dari Dendera Candi, empat lebar kawat pijar (komponen dalam lampu yang ijin pemanasan) lampu dapat dilihat di sebelah kiri.  mulai dari kabel listrik baterai raksasa di sebelah kiri kekuasaan lampu ini.

Dalam hal ini lukisan dari Dendera Candi, empat lebar kawat pijar (komponen dalam lampu yang ijin pemanasan) lampu dapat dilihat di sebelah kiri. mulai dari kabel listrik baterai raksasa di sebelah kiri kekuasaan lampu ini.

Menutup pemeriksaan dari gambar di atas menunjukkan bahwa kabel listrik bergabung dengan baterai untuk lampu kecil yang tercakup dalam manik-manik ditetapkan dalam urutan. Seperti manik-manik ini digunakan untuk menyekat listrik yang berasal dari kabel.Gambar di bawah ini menunjukkan salah satu lampu arc pertama diproduksi pada abad ke-19.

Menutup pemeriksaan dari gambar di atas menunjukkan bahwa kabel listrik bergabung dengan baterai untuk lampu kecil yang tercakup dalam manik-manik ditetapkan dalam urutan. Seperti manik-manik ini digunakan untuk menyekat listrik yang berasal dari kabel.Gambar di bawah ini menunjukkan salah satu lampu arc pertama diproduksi pada abad ke-19.

Pencahayaan di Mesir kuno diberikan menggunakan klasik bulbs mempekerjakan kita hari ini. Mesir yang menampilkan gambar bohlam seperti perangkat dengan kawat kawat halus, dan sekarang yang dudukan kawat.Pada gambar di bawah ini, orang yang membaca teks pada gambar dinding oleh pencahayaan di sekitar wilayah dengan lampu di tangannya.

Mesir kuno adalah salah satu yang paling mengesankan peradaban yang didirikan oleh manusia. . Mesir kuno yang luas seperti pengalaman dan pengetahuan yang tidak dapat urutan primitif dari masyarakat. Diantara deviated pemuja Mesir, terdapat wisemen yang memiliki kebijaksanaan yang berasal dari zaman Nabi Nuh (pbuh) dan Nabi Ibrahim (pbuh). These Jewish wisemen used to employ the knowledge from the periods of previous prophets. Yahudi wisemen ini digunakan untuk mempekerjakan pengetahuan dari periode sebelumnya nabi.Salah satu contohnya adalah pengetahuan menggunakan listrik untuk penerangan.

Penemuan di berbagai dinding ukiran atau friezes ditemukan di Hathor Kuil Dendera Kompleks Candi di Mesir telah diturunkan terutama menarik satu bagian dari informasi tentang Mesir kuno. Banyaknya bagian dari friezes, di bawah, berada di Kompleks Candi Dendera. Ini menunjukkan bahwa Mesir kuno yang diperoleh dengan menggunakan pencahayaan bulbs dan teknik arc cahaya.

. Menutup pemeriksaan ini gambar di Kuil Hathor menunjukkan bahwa isolasi tegangan tinggi digunakan, seperti yang hari ini-ini didukung oleh segi empat kolom menyerupai sebuah bola lampu (diyakini telah digunakan sebagai bahan isolasi dan dikenal sebagai Djed kolom.) Ini mengherankan kemiripannya dengan cahaya bulbs kami gunakan hari ini adalah yang paling mengesankan.

Austria yang insinyur listrik Walter Garn mempelajari friezes besar dalam rincian, dan direproduksi dengan Djed Kolom isolator, bohlam dan kawat berpilin. The model he built did indeed work and emit light. Model yang dibangun memang dia bekerja dan memancarkan cahaya.

IDalam siaran dokumenter pada bulan September 1996 oleh American ABC saluran, pencahayaan sistem ini telah diuji oleh para ilmuwan sebelum kamera. Sukses sekali lagi dicapai dan cahaya diperoleh. Ini pada dasarnya adalah sebuah bola lampu dan bekerja melalui teknik yang ditampilkan dalam lukisan dinding Mesir kuno, sehingga memberikan cahaya. Dalam video yang berikut, Anda dapat melihat bagaimana cahaya yang diperoleh melalui metode yang digunakan oleh Mesir kuno.

Dalam hal ini lukisan dari Dendera Candi, empat lebar kawat pijar (komponen dalam lampu yang ijin pemanasan) lampu dapat dilihat di sebelah kiri. mulai dari kabel listrik baterai raksasa di sebelah kiri kekuasaan lampu ini.

Menutup pemeriksaan dari gambar di atas menunjukkan bahwa kabel listrik bergabung dengan baterai untuk lampu kecil yang tercakup dalam manik-manik ditetapkan dalam urutan. Seperti manik-manik ini digunakan untuk menyekat listrik yang berasal dari kabel.Gambar di bawah ini menunjukkan salah satu lampu arc pertama diproduksi pada abad ke-19.

Pencahayaan di Mesir kuno diberikan menggunakan klasik bulbs mempekerjakan kita hari ini. Mesir yang menampilkan gambar bohlam seperti perangkat dengan kawat kawat halus, dan sekarang yang dudukan kawat. Pada gambar di bawah ini, orang yang membaca teks pada gambar dinding oleh pencahayaan di sekitar wilayah dengan lampu di tangannya.

Foto ini jelas menunjukkan filaments memungkinkan arus listrik untuk lampu di dalam arus orang-orang Mesir yang memegang. Seperti pada hari bulbs-modern, yang digunakan di Mesir filaments memiliki bentuk spiral. Berlaku lagi sebagai hari ini, air panas ini spiral kawat pijar oleh arus listrik yang disediakan oleh emitting cahaya terang.

sumber harunyahya.com

Satu Tanggapan

  1. luar biasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: